pertanian

pertanian
selamat bekerja

Selasa, 05 Agustus 2014

Kisah Harun Dari Negeri Seribusatu Malam


Buku yang mengisahkan masa keemasan kekhalifahan Islam. Mengurai sejarah hubungan Islam dengan barat.
OLEH: BONNIE TRIYANA
Dibaca: 5068 | Dimuat: 17 Desember 2012
SYAHDAN pada suatu hari, Khalifah Muhammad Al-Mahdi bin Mansur pergi haji ke Mekkah. Di tengah perjalanan, Mahdi, ditemani seorang pengawal, meninggalkan perkemahan untuk berburu kijang. Tak terasa, khalifah dan pengawalnya tersesat jauh dari perkemahannya dan kehabisan bekal. Namun beruntung mereka bertemu seorang Arab miskin.
Kepada orang Arab tersebut khalifah bertanya apakah dia punya makanan. Orang itu menjawab kalau dia punya roti, mentega dan minyak zaitun. “Apakah kau mau minum anggur,” kata sang khalifah. “Mau,” kata orang itu. Sambil menyantap makanan, khalifah menuangkan anggur ke dalam gelas orang Arab tadi.
“Tahukah kamu siapa saya sebenarnya,” tanya khalifah.
“Tidak tahu dan saya tak perduli,” kata orang Arab itu.
“Aku adalah pelayan khalifah”
“Oh sungguh pekerjaan yang bagus.”
Mahdi kembali menawarkan anggur kepada pria Arab itu. Lantas kembali bertanya, “Tahukah kamu siapa saya sebenarnya?”
“Aku sudah tahu, tadi kamu sudah mengatakannya,” jawab pria Arab itu.
“Akulah panglima perang khalifah.”
Lelaki Arab itu pun tertegun. Mahdi pun menuangkan anggur ke gelas si pria Arab dan kembali bertanya.
“Kamu tahu siapa saya sebenarnya? Sesungguhnya akulah khalifah,” kata Mahdi sembari bersiap menuangkan anggur lagi ke gelas si lelaki tadi dan mengangkat gelasnya untuk bersulang.
“Cukup..cukup... jangan lagi. Kalau kamu beri aku anggur lagi, kamu akan mengaku sebagai nabi utusan Allah,” kata lelaki Arab tadi sambil membereskan makanan yang disuguhkan kepada Khalifah Mahdi.
Khalifah Muhammad al-Mahdi bin Mansur lahir pada 745 dan menghabiskan maca kecilnya di Suriah. Dia adalah khalifah ketiga dari dinasti Abbasiyah. Ayahnya, Jafar Abdullah al-Mansur adalah adik dari khalifah pertama dinasti Abassiyah, Abbas bin Abdul Munthalib. Khalifah Abbas adalah paman Rasulullah termuda yang mengawali periode kekhalifahan dari dinasti Abbasiyah.
Ketika Mahdi berkuasa, dia memutuskan untuk melepas semua tahanan politik. Dia juga memperluas dan mempercantik mesjid di Mekkah dan Madinah, menyediakan tambahan air bersih untuk kafilah haji yang berkemah di Mekkah dan memberikan jaminan keamanan bagi jamaah haji.
Semenjak jatuhnya dinasi Ummayah, dinasti Abbasiyah membangun sistem masyarakat dan pemerintahan yang berbeda dengan dinasti sebelumnya. Apabila Ummayah menjalankan kekuasaan dengan pola yang rasialis: hanya mereka yang berdarah Arab yang bisa berkuasa dan memiliki jabatan. Dinasti Abbasiyah justru sebaliknya, membongkar tatanan lama dengan memberikan kesempatan bagi mereka yang hanya separuh Arab dan etnis Persia untuk bisa duduk di pemerintahan.
Buku yang ditulis oleh Benson Bobrick ini tidak berpanjang-panjang bercerita tentang Abbas, Mansur dan Mahdi. Ia mengisahkan Khalifah Harun Al-Rasyid dan kekhalifahan Islam di Baghdad serta hubungan dunia muslim dengan peradaban barat yang saat itu sedang mengalami kemunduran. Sementara peradaban Barat mengalami kemunduran seiring kejatuhan kekaisaran Romawi, peradaban Arab bergerak maju ke timur dan mencapai puncaknya di era kekalifahan Harun Al-Rasyid di Baghdad.
Semasa Harun berkuasa sejak 786 sampai dengan 809 Masehi, imperium Islam merentang mulai Atlantik sampai ke India. Pada saat itulah kekhalifahan Islam berada di puncak kejayaan sebagai kekaisaran terbesar dan terluas di bumi. Memulai masa kekuasaannya pada usia 23 tahun, Harun bisa menghindari pertumpahan darah di awal kekuasaannya. Sudah menjadi “takdir sejarah” jika setiap kali pergantian khalifah diwarnai perebutan kekuasaan dan pertumpahan darah. Menurut Bobrick, hal itu tak lepas dari peran sang ibu, Khaizuran, yang memberlakukan aturan bahwa oposisi akan dihukum bila menentang penobatan Harun.
Bobrick melihat pentingnya sosok Khaizuran, istri Khalifah Mahdi dan ibu kandung Harun Al-Rasyid, dalam menentukan suksesi Harun sebagai khalifah. Menariknya, Khaizuran bukan perempuan bangsawan. Dia adalah budak yang telah dimerdekakan dan diambil sebagai istri oleh Mahdi. Kelak, ketika Mahdi naik tahta, pengaruh Khaizuran dalam politik lebih luas lagi.
Ketika di masa Mahdi berkuasa, Khaizuran memegang peran penting dan cukup berpengaruh. Diceritakan bahwa suatu malam, datanglah seorang perempuan yang belakangan diketahuinya adalah istri dari khalifah terakhir bani Ummayah. Perempuan itu hidup menderita setelah kejatuhan dinasti Ummayah. Karena iba hati, Khaizuran menceritakan perihal itu kepada Mahdi. Mahdi kemudian mengangkat derajat perempuan tersebut dan memberikan fasilitas kerajaan untuk kehidupannya sehari-hari.
Harun Al-Rasyid kemudian bertahta sebagai khalifah. Bobrick dalam buku ini menjulukinya sebagai “raja diraja”, “king of king” karena kemahirannya memimpin dan kesuksesannya meluaskan pengaruh kekhalifahan Abbasiyah. Tak hanya itu, Harun menata sistem pajak, melakukan standarisasi mata uang, membangun jaringan irigasi di Asia Tengah dan di gurun Suriah, membangun pelaburan di Teluk Arab, membangun kanal yang menghubungkan Nil ke Suez dan membenahi sistem peradilan.
Menurut Bobrick, semua langkah yang dilakukan semasa pemerintahan Harun terinspirasi dari Kaisar Darius, penguasa Persia yang diidolakan oleh Harun. Harun mengubah pula tata kelola pemerintahan. Memberikan wewenang kepada pajabat sipil setingkat perdana menteri untuk menjalankan pemerintahan sementara tugas dan wewenang khalifah hanya menjadi hakim dan penentu keputusan untuk seluruh keputusan pemerintahannya.
Beberapa industri penting, seperti galangan kapal, industri senjata dan tekstil juga dikembangkan semasa kekhalifahan Harun. Industri tersebut sepenuhnya berada di bawah kekuasaan pemerintah. Sementara itu industri kristal, pandai besi, keramik, perak, peralatan rumah tangga dan barang-barang penting lainnya juga dikembangkan di masa itu. Menurut Bobrick, kerajinan kacapatri yang banyak digunakan di berbagai gereja di Eropa diperkenalkan dari Suriah dan berkembang pesat pada masa Harun memerintah.
Kehidupan intelektual mendapat tempat terbaik di masa kekhalifahan Harun. Penelitian di bidang botani, matematika, kimia, arsitektur, geografi, astronomi, dan sastra berkembang pesat. Penerjemahan karya-karya pemikir Yunani, mulai Aristoteles sampai Plato, dilakukan secara masif. “Dengan cara ini, hampir semua khasanah ilmu pengetahuan warisan Yunani dibawa ke dunia Islam,” tulis Bobrick di halaman 81. Lewat ilmu pengetahuan yang diterjemahkan itulah terjadi dialog antara Islam dan barat yang kemudian dari pertautan tersebut lahir banyak pengetahuan dan penemuan baru.
Selain soal kemajuan pesat dalam berbagai bidang, Bobrick juga mengungkapkan intrik politik yang terjadi semasa kekhalifahan Harun. Beberapa orang terdekatnya diam-diam melakukan perlawanan. Beberapa daerah taklukan berusaha memerdekakan dirinya. Pada 792, Yazid Ibnu Mazyad As-Shaibani dikirim ke Armenia dan Azerbaijan, namun gagal memadamkan pemberontakan.
Kendati beberapa wilayah taklukan melakukan perlawanan, Harun terus meluaskan pengaruhnya. Selain itu, Harun juga terus melancarkan perlawanan terhadap saingan utamanya, kekaisaran Byzantium di bawah Charlemagne. Awal dari perang salib yang panjang.
Yang menarik adalah penyebaran Islam melalui jalan aneksasi seperti yang dilakukan oleh Harun Al-Rasyid. Harun berasal dari dinasti Abbasiyah yang berarti berafinitas pada mazhab sunni. Namun ada teori lain yang mengatakan bahwa Islam yang datang ke wilayah Timur, khususnya Asia tengah dan lantas ke Asia Tenggara adalah syiah.
Semestinya, apabila Islam yang menyebar hingga ke Asia itu terjadi semasa Harus berkuasa di Baghdad, maka Islam yang dianut oleh sebagian warga India dan kemudian Asia Tenggara adalah sunni. Namun versi lain menyebutkan bahwa Islam syiahlah yang terlebih dahulu masuk ke Asia. Kemungkinan terbesar, syiah masuk saat dinasti Fatimiyah kalah oleh Ummayah. Pelarian-pelarian politik syiah dari dinasti Fatimiyah itu yang kemudian menyebarkan agama Islam ke wilayah timur.
Apabila memang demikian, lantas versi manakah yang memperkuat argumen Bobrick bahwa kekhalifahan Harun berhasil membentangkan pengaruh Islam (sunni) ke Asia? Sayang ihwal ini tidak pula turun dibahas oleh Bobrick, kendati penting untuk memahami seberapa kuat kekhalifahan Harun di masa itu. Lepas dari itu semua, buku ini mudah dimengerti karena penulis mengisahkan kekhalifahan Harun, dan sedikit ulasan mengenai sejarah Islam, dengan cara yang populer. Seperti dongeng seribu satu malam dari Baghdad.http://historia.co.id/artikel/resensi/1109/Majalah-Historia/Kisah_Harun_Dari_Negeri_Seribusatu_Malam

Hetairai, Pelacur Athena


Selain cantik, mereka harus berpengetahuan luas dan mahir bermain musik. Mereka menjadi teman para pembesar Athena, Yunani.
OLEH: HENDARU TRI HANGGORO
Dibaca: 15731 | Dimuat: 22 Maret 2012
SOCRATES, filsuf ternama asal Athena, Yunani, memilih mati minum racun ketimbang hidup mengingkari kebenaran. Pengadilan mendakwanya menyebarkan ajaran yang merusak generasi muda. Sebelum mati, masa hidupnya (470 SM-399) sebagian besar dihabiskan untuk bertanya kepada orang-orang untuk membantu orang lain memperoleh wawasan dan pengetahuan yang benar dengan mencari dan mendapatkannya sendiri. Karenanya metode filsafatnya disebut seni kebidanan (maieutika). Dari kesenangannya bertanya-tanya, dia tak disukai sebagian orang, tapi punya banyak kawan. Salah satu kawan akrabnya, Theodote, seorang hetairai atau pelacur kelas atas masa peradaban Yunani Kuno.
Peradaban Yunani Kuno sering disebut sebagai sumber renaissans (kelahiran kembali) di Eropa Barat pada abad ke-15. Kala itu, buah pikir filsuf Yunani Kuno yang mempengaruhi bidang seni, bahasa, sastra, politik, pendidikan, dan ilmu kembali digali. Peradaban Yunani Kuno sendiri merentang waktu hampir sepuluh abad, sejak 8 SM sampai 4 M. Rentang waktu itu terbagi atas masa arkais (750-500 SM), masa klasik (500-323 SM), masa helenistik (323-146 SM), dan masa akhir antikuitas (146 SM-4 M). Negara-kota Athena menjadi pusat tumbuh-kembangnya peradaban negeri ini.
Peradaban ini, selain melahirkan sejumlah ahli pikir, juga memunculkan hetairai. Berbeda dari perempuan Athena umumnya, hetairai menduduki posisi lebih tinggi dalam masyarakat. Para negarawan dan filsuf menghargai mereka.
Perempuan tak punya banyak peran dalam masyarakat Athena. Mereka juga mendapat pembatasan. Mereka tak boleh menjadi pejabat pemerintahan lokal. Membaca dan menulis tak menjadi kewajiban mereka. Sekolah tak mau menerima mereka sampai masa Helenistik. Bersama para budak dan orang asing, perempuan Athena tak punya pengaruh atau hak-hak sipil. Singkatnya, "Menjadi perempuan pada masa Athena Kuno sangat tak menyenangkan," tulis Jørgen Christian Meyer, guru besar Departemen Arkeologi, Sejarah, Kajian Budaya, dan Agama pada Universitas Bergen, Norwegia dalam makalahnya, "Women in Classical Athens."
Seorang perempuan mesti menjadi hetairai jika menginginkan posisi yang lebih tinggi. Menurut Nikolaos A. Vrissimtzis dalam bukunya Erotisme Yunani, "peran perempuan memang direndahkan, tapi kita juga tak bisa berpikir bahwa posisi mereka tak dihargai." Karena itu, beberapa perempuan, terutama imigran dan budak, berupaya menjadi hetairai di Athena.
Pemerintah Athena tak melarang prostitusi. Hal yang sama terjadi pada wilayah Yunani lainnya. Bahkan seorang negarawan, Solon (638 SM-558 SM), menjadi salah satu germo pertama di Athena. Dia membuka rumah bordil. Pelacur rendahan dari berbagai kota di Yunani tersedia di sana, sebab perempuan Athena dilarang menjadi pelacur. Dari rumah bordil itu mereka bisa menapaki karier sebagai hetairai.
Sebutan hetairai kali pertama tersua dalam Histories karya Herodotus (484 SM-425 SM), sejarawan Yunani Kuno. "Sebutan itu ditujukan untuk Rhodopis (569 SM-526 SM), seorang perempuan asal Thrace (Turki) yang pindah ke Naukratis (Mesir), koloni Yunani Kuno," tulis Rebekah Witheley dalam "Courtesans and Kings: Ancient Greek Perspectives on the Hetairai" tesis pada Universitas Calgary, Kanada. Rhodopis dinilai sebagaihetairai pertama dan terkenal di kalangan pembesar Naukratis.
Untuk menjadi hetairai, seorang perempuan tak cukup hanya cantik. Dia mesti meluaskan pengetahuan mengenai bahasa (puisi), filsafat, dan politik. Dia bisa memperolehnya dari pergaulan dengan tetamunya. Keahlian bermain alat musik seperti flute, tamborin, kastanet, dan lyre juga sangat dibutuhkan. Selain itu, mereka harus mahir menari. Inilah yang membedakan hetairai dengan pelacur rendahan dan selir. Berbekal kemampuan itu, mereka melayani tetamu laki-laki dalam symposia, acara minum anggur dan diskusi khusus lelaki yang diakhiri bercinta dengan hetairai. Aktivitas percintaan mereka dapat dilihat pada guci-guci kuno Yunani.    
Hetairai mencapai popularitas pada masa klasik. "Masa ini dinilai banyak sarjana sebagai zaman keemasanHaeterai. Kebanyakan berasal dari luar Athena, namun hidup bersama lelaki Athena," tulis Rebekah. Beberapa tokoh penting Athena seperti Pericles (orator dan negarawan), Praxiteles (seniman patung), dan Epicurus (filsuf) mempunyai hetairai masing-masing. Yang terkenal adalah Aspasia, milik Pericles. "Socrates sangat memuji kemampuan bicaranya," tulis Nikolaos. Tapi, hubungannya dengan Pericles menjadi gunjingan banyak orang. Sebab, Aspasia bukan orang Athena, sedangkan Pericles adalah pembesar Athena.
Hidup hetairai dilimpahi kemewahan dan keistimewaan. Dengan bayaran mahal mereka memiliki rumah dan budak sendiri. Ini melanggar aturan umum masyarakat Athena yang tak membolehkan perempuan memiliki rumah dan budak. Anak-anak mereka juga mewarisi hak-hak istimewa sang ibu. Meski statusnya bukan sebagai warga Athena, anak-anak itu dapat menduduki posisi sebagai jenderal atau anggota senat. Padahal, aturan tak memperkenankan anak hasil hubungan lelaki Athena dengan perempuan luar Athena memperoleh hak-hak politik.
Sebenarnya, hetairai tak menghendaki kehamilan dari hubungan dengan tetamu. Karenanya mereka berhati-hati dalam berhubungan intim. Beberapa cara seperti sanggama terputus, membaca mantera-mantera, meminum ramuan tertentu, dan memakan telur gagak diterapkan. Tapi, karena banyak dari mereka menjadi selir, kehamilan tak terhindarkan. Bagi masyarakat Athena, selir memiliki fungsi sebagai penghasil keturunan atas persetujuan istri sah. Lelaki Athena memelihara selir karena istrinya mandul atau hanya melahirkan anak perempuan.
Hetairai masih ditemukan hingga masa akhir Antikuitas meski popularitasnya menurun. Bahkan, menyebar hingga luar Athena seperti di Corinth, 78 km barat daya Athena. Di kota ini, para hetairai membangun kuil megah dan luas untuk dipersembahkan kepada Aphrodite –dewi cinta, kecantikan, dan seksualitas. Namun, kuil ini merupakan peninggalan terakhir hetairai. Memasuki abad ke-4 M, Kristen muncul. Peradaban Romawi perlahan terbit dan Yunani Kuno mulai tenggelam. Hetairai dianggap kotor. Dan lambat-laun namanya menghilang meski profesinya tak pernah ditinggalkan. http://historia.co.id/artikel/1/983/Majalah-Historia/Hetairai,_Pelacur_Athena

Sejarah Popok


Penggunaan popok modern merupakan bentuk kasih sayang pada si buah hati atau kemalasan orangtua?
OLEH: MF. MUKTHI
Dibaca: 3343 | Dimuat: 3 Januari 2011
DULU bukanlah pemandangan aneh jika ada ibu menggantikan popok si kecil di tempat-tempat umum. Waktu itu popok kain masih menjadi pilihan utama.
Endang Sri Widayati, pegawai Dinas Pertanian, Peternakan, dan Kelautan Kota Pekalongan, menuturkan pengalamannya ketika memiliki bayi. Dia membuat sendiri popok bagi si buah hati dengan bahan kain katun dan mori. “Aku sulam, aku kasih bunga-bunga,” dan 10 menit kemudian jadilah satu popok. “Yang ngajari mami aku. Terpaksa, karena tak banyak yang jual popok,” ujarnya kepada MHO.
Di sejumlah desa di Bali, para ibu memilih popok kain dengan alasan tradisi. “Ada nilai khusus tentang popok; (kami) menggunakan kain bekas orangtua agar si bayi hormat dan bakti pada orangtua,” ujar Susy Widayati WSK, seorang ibu di Denpasar.
Saat ini, mulai jarang terlihat aktivitas mengganti popok di tempat-tempat umum. Ini dimungkinkan berkat popok sekali pakai (disposable diapers) yang bisa meresapkan air seni si bayi. Praktis dan efisien.
Penggunaan popok sudah dilakukan sejak zaman kuno. Ini bisa ditemukan dalam dokumen-dokumen Mesir, Aztec, Romawi, dan lainnya yang melukiskan kegiatan sehari-hari. “Popok merupakan salah satu benda pertama yang membedakan manusia dari hewan,” tulis www.disposablediaper.net.
“Popok kuno terbuat dari kulit binatang, lumut, linen, dedaunan, dan sejenisnya,” tulis www.diaperjungle.com.
Pada akhir abad ke-19, bayi-bayi di Eropa dan Amerika Utara mulai mengenakan popok, yang kita kenal sekarang. Bahannya dari kain linen persegi atau planel katun yang dilipat menjadi bentuk persegi. Sebagai kancingnya, digunakan peniti. Pada abad ini pula popok kain mulai diproduksi massal oleh Maria Allen, seorang ibu asal AS. “Popok kain memulai debutnya pada 1887,” tulis Catherine O′Reilly dalam Did Thomas Crapper Really Invent the Toilet?: The Inventions That Changed Our Homes and Our Lives.
Revolusi popok terjadi ketika muncul popok sekali pakai (disposable diapers). Pada 1942, sebuah perusahaan kertas di Swedia, Paulistrom, menciptakan popok sekali pakai pertama, terbuat dari lembaran tisu yang dimasukkan ke dalam celana karet. Empat tahun kemudian Marion Donovan, seorang ibu rumahtangga asal Connecticut, AS, membuat popok anti-air dari lembaran plastik yang biasa dipakai untuk tirai kamar mandi. Upayanya bermula dari kerepotannya karena kerap kali harus mengganti popok bayinya. Buah dari usahanya, Marion mendapat empat hak paten atas temuannya, termasuk penggunaan kancing plastik yang lebih aman sebagai pengganti peniti.
Pada 1950-an, banyak perusahaan ikut bermain dalam industri popok. Procter & Gamble (P&G) mulai serius mendalami popok. Penelitian dilakukan tahun 1956. Tiga tahun kemudian Victor Mills –ilmuwan perusahaan yang ikut dalam proyek bernama p-57– berhasil mengembangkan popok modern, yang kemudian diberi merek Pampers. Produk ini mulai dipasarkan dua tahun kemudian. Pampers kemudian menjadi nama yang sering dipakai untuk menyebut popok sekali pakai.
Tapi P&G bukanlah satu-satunya yang memproduksi popok sekali pakai. Ada Kimberly Clark, misalnya, yang mengeluarkan produk Huggies. Persaingan ketat pun tak terelakkan. Perseteruan antara Pampers (P&G) dan Huggies (Kimberly Clark) “membuat harga murah dan perubahan drastis pada desain popok,” tulis Leah Leverich dalam Cloth Diapers.
Perkembangan teknologi memungkinkan para produsen berinovasi. Di antaranya penggunaan polimer penyerap, plester pengunci, atau pengikat yang lebih elastis. Bentuk dan kemampuan serapnya pun terus diperbaiki. Saat ini popok umumnya lebih tipis dan nyaman dipakai. Kemampuan serapnya sangat baik. Motif dan warnanya pun beragam.
Di Indonesia, penggunaan popok sekali pakai dimulai pada 1980-an. Umumnya, dipakai bayi-bayi dari kalangan ekspatriat. Baru pada 1990-an, penggunaannya meluas. Ia jadi pilihan karena lebih praktis. Si buah hati bisa diajak jalan ke mana-mana. Si ibu atau pengasuh tak perlu repot-repot mengganti popok setiap kali si kecil ngompol –dan mencucinya. Tak perlu khawatir sofa atau kasur jadi kotor. Juga tak perlu repot membersihkan ceceran pipisnya di lantai.
Penggunaan popok sekali pakai menjadi tren. Tapi, sejumlah ibu punya pertimbangan lain untuk tak memilihnya. Harga popok sekali pakai jauh lebih mahal ketimbang popok kain. Popok sekali pakai juga membuat kulit bayi merah, lecet, alergi, atau bahkan bengkak. Kulit bayi juga lebih rentan terhadap jamur. “Keadaan kulitnya belum sebagus kita,” ujar dr. Wibisono, praktisi kesehatan asal Tangerang. Selain itu, pemakaian popok ini menyebabkan anak tak peka terhadap sinyal tubuh akan keperluan membuang hajat. Si kecil juga agak kesulitan untuk membiasakan diri buang air di toilet (potty training). Tak kalah penting, alasan kelestarian lingkungan karena popok sekali pakai umumnya mengandung unsur plastik dan bahan kimia.
Beberapa tahun belakangan, sekumpulan ibu-ibu di Manhattan, New York, AS, membentuk support group bagi orangtua yang tak memakaikan popok sekali pakai pada anak-anak mereka. Mereka beralasan, popok sekali pakai mahal dan menumbuhkan konsumerisme serta tak nyaman bagi bayi yang selalu “menduduki” pipis dan tinjanya sendiri. Gerakan ini menyebar ke sejumlah tempat. Di Indonesia, ada DiaperFreeBabies. Mereka berpaling kembali untuk menggunakan popok kain.
Popok kain juga mengalami evolusi, yang disesuaikan dengan kebutuhan orangtua modern. Sudah lebih praktis, tak seperti popok kain zaman dulu. Jenisnya pun beragam. Ada popok kain yang bisa menahan pipis si kecil agar tak tembus dan berceceran ke mana-mana seperti jenis prefolddiaper coverpocket diaperatau fitted diaper. Berdasarkan peruntukannya pun popok berbeda-beda, berjenjang menurut usia dan kebutuhan. Jenis pull ups pants, misalnya, cocok untuk bayi yang sudah bisa lari ke mana-mana. Warna dan motifnya pun lucu-lucu.
Sekarang, terserah Anda untuk menunjukkan kasih sayang pada si kecil dalam memilih popok. Terlihat modern boleh saja. Tapi kenyamanan dan kesehatan si kecil tetaplah jadi pertimbangan utama. http://historia.co.id/artikel/budaya/750/23/Majalah-Historia/Membalut_Sejarah_Popok